ilmu SDM

Rethinking Possibilities, Unleashing Human Potentials


Tinggalkan komentar

Apa saja disruptive innovation di sektor oil & gas industry?

Berbicara mengenai disruptive innovation, seringkali diskusi mencakup industry yang umum, start-up, technology based dan bersifat penghubung. Jarang berhubungan dengan segmentasi industri yang capital intensive, high risk industry atau proyek-proyek dengan expenditure yang besar. Nah, terkait topik diatas, mungkinkan terjadi disruptive innovation pada sektor migas (oil & gas industry)?

Dalam beberapa tahun terakhir ini, sebenarnya sudah ada disruptive pada industri oil dan gas. Memang melihat kondisi keadaan cadangan minyak dan gas di negeri ini, tampaknya sulit terhadap sektor ini. Tapi bukan berarti tidak mungkin. Komersialisasi pada sumber minyak dan gas non-conventional seperti pada minyak dan gas serpih (oil and shale gas), telah menurunkan harga minyak dan gas sangat signifikan. Jika anda pernah mendengar tentang perusahaan Mitchell energy, maka boleh dikatakan perintis disruptive innovator khusus pada minyak dan gas serpih, dengan temuan formula fracking fluid, yang mampu meningkatkan produksi minyak/gas serpih mereka. Teknologi fracking yang ditemukan membuat eksplorasi dan eksploitasi minyak/gas serpih menjadi feasible saat ini.

Baca lebih lanjut

Iklan


Tinggalkan komentar

Bagaimana disruptive innovation bekerja?

Dalam tulisan-tulisan sebelumnya, seringkali secara tidak langsung penulis membeberkan pengaruh dan faktor inovasi yang mengganggu. Bisa dilihat bagaimana Apple mendisrupt industri jam swiss, sehingga menimbulkan tekanan berat bagi industri jam tangan mekanik tradisional mereka. Belum lagi langkah Apple yang mau masuk ke industri otomotif. Tampaknya langkah-langah ini sudah dibaca oleh para disruptor otomotif sebelumnya seperti Tesla, mengakui rivalitas dengan Apple daripada Google Car/ Alphabet.

Mengapa siklus perubahan sedemikian cepatnya, apakah yang menjadikan perusahaan bisa lebih cepat berinovasi dan mengganggu industri mapan lainnya? Jawabannya justru ada di karakter atau langkah strategis perusahaan.

Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Bagaimana kontraktor pertahanan terbesar di dunia membuat pesawat tempur tercepat di dunia?

Ya. Sudah dituliskan sebelumnya mengenai siapa kontraktor pertahanan terbesar di Dunia. Sampai dengan tahun ini, masih dipegang oleh Lockheed Martin. Dikenal sebagai pembuat pesawat Stealth generasi 5 seperti F 35 lightning , F 22 raptors dan pesawat Angkut Hercules.

Ternyata dalam waktu tidak terlalu lama lagi, mereka akan segera membangun pesawat penerus pesawat pengintai legendaris SR-71 Blackbird, yang pernah sukses mengintai Uni Sovyet di era perang dingin. Divisi Pengembangan Pesawat Terdepan Lockheed Martin menyebutkan pesawat akan dilengkap teknologi Hypersonic. Pesawat terdahulu, SR 71 juga merupakan pesawat Hypersonic dengan teknologi Stealth/siluman generasi awal, memiliki kecepatan 3 Mach, atau 3 kali kecepatan suara. Sampai saat ini belum ada pesawat tempur yang bisa mengalahkan rekor kecepatan SR 71 black bird.

Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Seperti apa bentuk Organisasi Masa Depan?

the-future-brought-to-you-by-nasaPada sesi Sharing Organization Development yang akan penulis bawakan, maupun sesi pelatihan/konsultasi/ seminar tentang pembentukan Struktur Organisasi biasanya penulis berikan materi mengenai bentuk dan struktur organisasi masa depan. Model dan bentuk ini dibuat sebagai antisipasi pemenuhan kebutuhan organisasi di masa mendatang, yang tidak bisa dihadapi dengan model saat ini.

Dalam beberapa hal, seringkali penulis menekankan tentang pentingnya membangun struktur yang tidak hirarkis, atau jangan terlalu banyak layer. Anggaplah ada dua perusahaan dengan bisnis model dan produk/jasa sejenis. Perusahaan pertama memiliki rata-rata rentang kendali atau jumlah anak buah dengan atasan adalah 4, perusahaan kedua memiliki rentang kendali 8. Maka organisasi pertama dengan 7 layer, akan memiliki 4096 staff operasional di layer terbawah dan 1365 manajer, sedangkan organisasi dengan 4 layer hanya memiliki 4096 staff operasional dan 586 manajer! Besar sekali perbedaannya, padahal skala atau model bisnisnya sama.

Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Inikah strategi quantum leap Intel?

sandy-bridge_ep_3_largeSetelah rivalitas yang tak kunjung berakhir antara Intel vs Arm dalam segmen mobile chip smartphone, tampaknya Intel di tahun 2016 dan setelahnya tidak lagi melanjutkan produksi chip smartphonenya. Terlebih paska pengumuman tidak diteruskan chip Broxton dan project SoFianya pada pertengahan tahun ini.

Apa penyebab Intel tidak melanjutkan project chip smartphone? Alasan utama adalah kapasitas dan profitabilitynya yang sangat ketat di mobile smartphone. Ini bukanlah berarti chipset Intel untuk smartphone buruk, bahkan memiliki keunggulan dengan inti sedikit (dua core), sanggup menggungguli ARM chipset dengan 8 core. Artinya arsitektur clovertrail sudah menyaingi dan mengungguli arsitektur ARM.

Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Inovasi yang digagalkan politik+kekuasaan

lahirnya-pesawat-nasional-n-250-gatot-kacaKetika beberapa waktu lalu penulis akan memberikan pelatihan asset management untuk salah satu anak perusahaan BUMN, dimana akan diberangkatkan naik pesawat berikutnya setelah tiba di Balikpapan. Tentunya pesawat yang lebih kecil, karena hanya berjarak sekitar 250 km, yang kalau ditempuh via darat akan memerlukan waktu 5-6 jam, tergantung kondisi. Pesawat yang akan ditumpangi adalah bukan pesawat jet.

Pesawat tersebut adalah jenis turboprop, type ATR 42-500. Memiliki kapasitas penumpang sekitar 50. Melihat bentuk pesawat tersebut, mengingatkan pada pesawat disain asli IPTN (sekarang PT DI) yang bernama N-250, dimana N adalah singkatan dari Nusantara.

Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Tesla kini menjual atap rumah panel surya?

solar-roof-tesla

Seperti tiada habisnya Tesla melakukan inovasi. Setelah meluncurkan produk mobil sport premium bertenaga listrik, kemudian model S dengan kemampuan auto drive (semi otonom) di tahun 2014, sampai kemudian pada awal oktober lalu meluncurkan model 3 dengan kemampuan full otonom (level 5). Kini Tesla meluncurkan lagi pada tanggal 28 oktober lalu, solusi panel atap, dengan kemampuan tenaga surya.

Lha, apakah sudah berubah sasaran perusahaan Tesla ni? Yang tadinya menjual mobil sport listrik + baterai lithium ion (bekerjasama dengan Panasonic) kini seolah menjadi perusahaan bangunan panel atap?. Dalam kacamata strategi, sah-sah saja Tesla melakukan itu. Toh atap/genteng yang dijual Tesla berbeda dengan atap biasa, ataupun panel surya perusahan lainnya.

Baca lebih lanjut