Mengapa masalah di organisasi terus menggulung?

problem-thinking-solutionKetika penulis memberikan fasilitasi dan pengarahan bersama management team sebuah perusahaan beberapa waktu lalu, dalam rapat kerja rencana strategis dan action plan untuk tahun mendatang, ada pertanyaan menarik dari manajemen peserta rapat. Yaitu mengapa seringkali masalah yang dibahas dalam suatu meeting, tidak pernah selesai. Bahkan selalu muncul dalam rapat-rapat berikutnya.

Dalam hal ini penulis jadi teringat, ketika memberikan pelatihan mengenai perencanaan, pengelolaan dan monitoring organisasi. Banyak kejadian serupa terjadi, karena ketidakpahaman atau ketidakfokusan rapat saat berlangsung. Boleh disebut, ketika penulis mengobservasi suatu rapat/meeting, justru meeting tersebut sangatlah tidak efektif. Kondisinya persis karena kegagalan dan memahami persoalan di organisasi.

Baca lebih lanjut

Cara memilih gadget yang Value Added : menggunakan produktifitas rasio

fluid-phoneSetelah sekian lama, dan mendapatkan banyak masalah karena memang usia yang sudah tua, akhirnya penulis merelakan gadget HP yang sudah menemani sekian lama harus di ‘lem biru’. Lebih dari 6 tahun lalu, itu gadget masih layak disebut smartphone, sekarang mungkin sudah kurang smart lagi. Padahal penulis sudah memaksimalkan penggunaan gadget tersebut, baik untuk agenda/scheduler, online messenger, push-email, internet connection dan lainnya. Boleh dibilang, dengan segala fitur tersedia, kemampuan HP tersebut benar-benar dimanfaatkan semaksimal mungkin.

Pilihan tentunya berdasarkan rasionalitas, dengan keseimbangan antara fungsionalitas, estetika, harga dan tentunya daya tahan baterai. Dengan fokus penggunaan untuk aktifitas mobile, maka gadget HP itu, tentunya harus mampu bertahan lebih dari 1 hari. Karena itu, pilihan pertama tentunya kemampuan baterai jadi prioritas. Rasanya aneh, jika memiliki smartphone tapi masih membawa-bawa powerbank. Terus terang HP sebelumnya memiliki performa terbaik dalam baterai.

Baca lebih lanjut

Pemimpin yang kehilangan legitimasinya

family-democracyDalam sesi konsultasi dan pelatihan mengenai pembentukan struktur organisasi pada anak perusahaan BUMN bidang pembiayaan beberapa waktu lalu, penulis memberikan analogi mengenai tipologi organisasi. Ada organisasi yang bersifat formal dan informal. Pemimpin formal lahir dari dalam bentuk struktur dan pengangkatan resmi. Sedangkan yang informal muncul karena interaksi sosial, psikologis dan kebutuhan yang bersifat emosional dan sosial. Dalam organisasi yang maju, baiknya pemimpin formal juga merupakan pemimpin informal. Inilah pemimpin yang dikagumi, baik di ‘dalam’ organisasi maupun di ‘luar’ organisasi.

Melihat kenyataan paska demo besar 411 (4 november 2016) lalu, penulis melihat ternyata tipologi ini tidak hanya muncul organisasi perusahaan tapi juga nampak pada organisasi pemerintahan atau negara. Kehadiran lebih dari 2 juta massa yang turun di jakarta, dari berbagai daerah telah menunjukkan siapa yang menjadi pemimpin informal negeri ini. Bahkan keinginan rakyat yang ingin menemui presiden, namun tidak bisa ditemui presiden karena beralasan akses sulit telah menjadi cibiran di dunia maya, dengan membandingkannya pada seleb/sosialita. Padahal sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan memiliki keistimewaan khusus jika ingin bepergian kemanapun.

Baca lebih lanjut

Antara proses bisnis dan struktur organisasi, mana yang lebih dulu?

img02209-20161108-1206Ada pertanyaan menarik ketika penulis memberikan pelatihan mengenai Business Process Design & Implementation di Ditjen Pajak beberapa waktu lalu. Yaitu mengenai struktur organisasi. Apakah struktur mempengaruhi proses bisnis atau proses bisnis mempengaruhi struktur organisasi?

Dalam pengalaman penulis, baik melakukan implementasi, fasilitasi maupun konsultasi perbaikan proses bisnis dan  penyusunan struktur organisasi, keduanya ternyata bisa saling mempengaruhi. Namun yang lebih besar pengaruhnya adalah proses bisnis berdampak lebih besar terhadap struktur organisasi dibandingkan sebaliknya.

Baca lebih lanjut

Samsung tiru langkah Apple di otomotif?

samsung-smart-carBanyak yang mengatakan bahwa Samsung adalah pengekor Apple. Bila Apple sudah meluncurkan produk inovatifnya, maka tak lama Samsung juga meluncurkan produk terbarunya + keunggulan fitur tambahan. Berbeda dengan Xiaomi yang sering disebut ‘tiruan’ Apple. Sampai-sampai peluncuran produk baru oleh Lei jun, benar-benar persis dengan peluncuran produk Apple oleh Steve Jobs.

Langkah Apple yang mencoba masuk ke ranah otomotif tampaknya juga diikuti oleh Samsung. Mereka kini rela mengeluarkan koceknya untuk membeli Harman International Industries, perusahaan penyedia layanan teknologi/hiburan/entertainment untuk kendaraan mobil, senilai 8 Milyar USD. Wow..banyak sekali.

Baca lebih lanjut

Trump dan suramnya masa depan Amerika

trump-kkkPaska kemenangan Donald Trump yang terpilih sebagai Presiden Amerika, melalui electoral votes yang menentukan, ternyata telah menimbulkan polemik. Sampai saat ini, publik amerika melakukan protes terhadap terpilihnya Trump tersebut. Bahkan hashtag #NotMyPresident menjadi trending di dunia jagad maya. Sampai muncul petisi online menolak terpilihnya Trump, yang sudah mendapatkan 1.5 juta pendukung dan terus bertambah.

Perlu diketahui bahwa Presiden AS dipilih oleh sejumlah electoral votes atau anggota dewan pemilih. Calon yang mendapat sedikitnya 270 dari 538 suara dewan pemilih, akan menang. Setiap negara bagian punya jumlah ‘elector’ yang didasarkan pada populasi. Ketika masyarakat amerika mencoblos, sebenarnya yang mereka pilih adalah elector ini. Elector ini sudah diketahui posisinya, apakah akan memilih Clinton atau Trump.  Trump akhirnya mendapat 276 electoral votes., meskipun Hillary menang dalam popular votes. Pilpres Amerika boleh dikatakan tidak murni langsung.

Baca lebih lanjut

Inovasi yang digagalkan politik+kekuasaan

lahirnya-pesawat-nasional-n-250-gatot-kacaKetika beberapa waktu lalu penulis akan memberikan pelatihan asset management untuk salah satu anak perusahaan BUMN, dimana akan diberangkatkan naik pesawat berikutnya setelah tiba di Balikpapan. Tentunya pesawat yang lebih kecil, karena hanya berjarak sekitar 250 km, yang kalau ditempuh via darat akan memerlukan waktu 5-6 jam, tergantung kondisi. Pesawat yang akan ditumpangi adalah bukan pesawat jet.

Pesawat tersebut adalah jenis turboprop, type ATR 42-500. Memiliki kapasitas penumpang sekitar 50. Melihat bentuk pesawat tersebut, mengingatkan pada pesawat disain asli IPTN (sekarang PT DI) yang bernama N-250, dimana N adalah singkatan dari Nusantara.

Baca lebih lanjut